Dibuka Presiden Jokowi, Bupati JG Ikuti Secara Virtual Rakornas Pengawasan Intern Pemerintah Tahun 2021

  • Whatsapp

SulutExpres.com – Bupati Minahasa Utara Joune JE Ganda SE (JG) mengikuti Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengawasan Intern Pemerintah Tahun 2021 dengan tema “Kawal Efektivitas Belanja Pulihkan Ekonomi.”

Kegiatan ini dibuka oleh Presiden RI Ir Joko Widodo, secara virtual meeting. yang dihadiri seluruh Kepala Daerah, Inspektorat dan berkaitan dengan BPKP, Kamis (27/5/2021).

Mengawali sambutannya, Presiden menegaskan bahwa peran utama pengawasan adalah menjamin tercapainya tujuan pemerintah, tujuan program, tujuan belanja anggaran secara akuntabel, efektif, dan efisien. Apalagi, yang ditunggu oleh masyarakat adalah hasil dari program-program tersebut.

“Mengikuti prosedur itu penting. Tetapi jauh lebih penting adalah tercapainya target-target yang telah ditetapkan. Yang ditunggu rakyat itu adalah hasilnya. Yang ditunggu rakyat itu adalah manfaat dari setiap rupiah yang dibelanjakan oleh pemerintah,” ucap Presiden.

Kepala Negara juga menyampaikan, pengawasan harus menjamin tepat sasaran, tidak boleh ada yang disalahgunakan. Disamping itu, Presiden kembali mengingatkan, dirinya tidak akan memberikan toleransi sedikit pun terhadap penyelewangan anggaran.

“Pengawasan harus menjamin tidak ada serupiah pun yang salah sasaran, tidak disalahgunakan, apalagi dikorupsi. Berkali-kali saya sampaikan, saya tidak akan memberikan toleransi sedikit pun terhadap penyelewengan anggaran,” kata Presiden.

Dijelaskan Presiden, 2021 merupakan tahun percepatan pemulihan ekonomi nasional. Pemerintah telah menyiapkan dana pemulihan ekonomi nasional. Dana tersebut harus direalisasikan secara cepat dan tepat sasaran agar ekonomi bisa bangkit kembali.

Kemudian, Presiden juga menegaskan akuntabilitas, efektivitas, dan efisiensi dari belanja merupakan hal yang sangat penting. Oleh karena itu, Presiden menyampaikan beberapa hal yang harus menjadi perhatian dalam pertemuan tersebut.

“Saya minta percepatan belanja pemerintah terus dikawal dan ditingkatkan. Kecepatan dalam pengadaan barang dan jasa masih lambat, ini harus dikawal. Memberikan solusi, menawarkan jalan keluar untuk mengatasi masalah,” ujar Presiden.

Lebih lanjut, Presiden mengingatkan kualitas perencanaan harus terus ditingkatkan. Menurutnya, masih ada program yang belum jelas ukuran keberhasilan dan sasarannya. Sehingga ini tidak mendukung suatu tujuan.

“Kemudian berkaitan perihal akurasi data, masih menjadi persoalan dan dampaknya kemana-mana. Efektivias pengawasan intern membutuhkan komitmen dan manajemen yang baik. Saya minta para menteri, kepala lembaga, dan kepala daerah agar menjamin aktif bekerja secara independen dan profesional. Jangan ada yang ditutupi. Jangan kerja lambat,” tukasnya.

“Dimasa sulit kita perlu kerja cepat, perkuat sinergi, perkuat kolaborasi, saling koreksi dan saling perbaiki agar program-program pemerintah berjalan efektif, masyarakat bisa mendapatkan manfaat yang sebesar-besarnya dan bangsa kita bisa segera bangkit dari pandemi,” tambah Presiden.

(Egen)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *